nuffnang

Sunday, August 31, 2014

Dunia yang dicari

Kaki melangkah laju. Ada kapal yang hampir tiba. Berdebar jantung. Cemas. Mana tidaknya, kapal yang sepatutnya masuk setengah jam lagi akan tiba pada bila-bila masa. Bila check dalam ESS terkejut melihat masa terkini kapal yang akan masuk. Lagi terkejut bila telefon FOC dan jawapan yang diberi "Kapal dah landed". Langkah kaki makin aku cepatkan. Ah sudah, dari Satellite nak ke terminal M. Harap-harap ada Aerotrain yang menunggu. 


Nasib baik. Kapal belum masuk. Aku telefon SOC. Minta tolong bukakan pintu. Leceh. Harus begitu setiap kali. Dari jauh aku melihat kapal yang menghampiri gate A8. No pendaftarannyq betul. XN. Aku lihat jam. Ah sudah hampir Isyak. Magrhrib belum lagi. Lalu aku teringat Asar semalam yang belum diganti...

Friday, May 9, 2014

Enta pengamal ajaran mana

Tak faham aku. 
Ada ke sebab betul-betul tak faham atau cubaan sesetengah golongan yang cuba membuat aku tak faham, atau segolongan lain yang buat aku tak paham tentang apa sesetengah golongan yang lain sedang lakukan. Atau bahasa mudah untuk aku fahami apa yang diamalkan sesetengah yang lain menjadi persoalan sesetengah yang lainnya sehingga membuatkan persoalan mereka dipersoalkan lantas membuatkan orang macam aku penuh dengan tanda soal. 

Aku pandang kanan, aku pandang kiri. Telinga kanan dan kiri aku mula mengambil info-info baru. Otakku menelan. Diajar tidak mudah menolak atau berprasangka pada apa yang disangka-sangka tentang sangkaan mereka yang mengangka bahawa sangka-menyangka yang mereka lakukan itu benar. Juga diajar menolak sangkaan-sangkaan batil setelah diyakini kebatilannya. 

Duduk dalam surau aku mendengar ceramah. Keluar surau aku mendengar komen-komen seperti "Abang tak ambil apa yang ustaz ni bagi. Ustaz universiti ni. Apa dia tau. Apa amalam dia" Aku sekadar mendengar. Mungkin senyuman reaksi paling cemerlang boleh aku lakukan. Sesekali aku bertanya soalan-soalan biasa. Bukan dengan niat menyemarakkan, tapi lebih kepada niat bual bicara. Diskusi tidak juga sebab aku lebih banyak mendengar. 

Selama aku memerhati, aku kemudian berfikir sampai berasap otak yang sedang cuba menghidup enjin fikiran yang sekian lama terselesa dengan hidangan ilmu yang tersedia. Otak kanan kiri berdiskusi. Otak kanan mula menyangka-nyangka tatlaka otak kiri mengorek fakta-fakta yang tersembunyi sekitar otak lelaki yang penuh berselerak dengan minat, hobi dan potrait gadis-gadis idaman. 

Bila enjin otak aku sudah mula panas, aku mula mencari-mencari daripada seumber yang aku percayai. Ya, ini yang bagus. Bukan lagi hentam semborono. Apa-apa yang cuba aku sampaikan aku pastikan bersumber. Sumber yang semua golongan menerima. Dua sumber utama. Itu yang mudah.. Doaku pada yang menguasai kerajaan langit dan bumi seluruhnya. 'Tunjukkan aku jalan yang lurus'. 

Nanti bila orang tanya aku pengamal ajaran mana. 


Aku jawab, 'Saya mengamalkan pemakanan seimbang.' 


Monday, April 21, 2014

satu pintaku

Bila perkara seperti itu terjadi.

Satu je yang  daku pinta.. .. ..

Ya, benar-benar menggugat..
Sering saja hal sedemikian berlaku..
Bila berkata diri ini mahu kuat kembali, jalan itu ada ujian ini.
Tidak mahu tidak. Perlu juga ditangani.
Pintaku pada Raja di Langit dan dibumi..

Jagalah hatiku..

Hingga pada satu masa nanti, yang kau telah tetapkan waktunya.. sempurnakanlah..
satukanlah..

:)

*menanti hadiah Agung dengan sabarnya

Thursday, April 3, 2014

Sollu 'Ala Nabi

Ramai-ramai kulihat berjubah, berserban dan berselawat.
Berkumpul beratus ribu, berselawat tanda cinta pada Junjungan Nabi kita,
Muhammad S.A.W..

Kulihat mereka sungguh asyik. Menggoyang-goyang badan. Melambai-lambai tangan..
Di tengah-tengah lautan manusia aku hanya duduk membisu. Mengikut mana-mana yang kutahu.
Sambil-sambil itu aku melihat gelagat pengunjung lainnya menerusi skrin putih nun jauh di depan.

Aku cukup risau.
Apakah yang kulihat ini hanya fenomena semata-mata.
Apakah akan terjadi nanti bila fenomena ini kian suram
Bila mana fenomena yang lain pula yang muncul.
Saat itu apakah nasib jubah-jubah dan serban-serban yang kulihat hari ini.

Paling ku risau, benarkah kecintaan ini.? 
Adakah diikuti segala yang diajar Nabi kita. 
Nabi sudah lama pergi, penggantinya ulama-ulama yang ada pada masa kini.
Namun kini ulama juga dipersoal, dipertikai.

Aku harap kecintaan ini adalah benar. 
Semoga semakin ramai pergi solat berjemaah di masjid-masjid.
dan semoga majlis ilmu menjadi minyak..
Minyak yang mengisi bekas pelita...
Pelita mata hati.. 

Sollu 'Ala Nabi.. 


Friday, March 21, 2014

10 k

Alhamdulillah. Pageviews kini sudah melebihi 10k. Trimas sangat-sangat pada yang membaca. Sekadar perkongsian daripada diri ini. Mohon kemaafan atas kesilapan dan keterlanjuran.

Mungkin separuh pageviews tu saya yang baca sendiri. Sebab saya suka baca balik nukilan yang lepas-lepas. Cukup untuk membuat saya tersenyum sendirian.

Kadang-kadang bila baca balik, macam mana boleh dapat idea macam tu. Mungkin itulah ilham. Atau emosi semata. Terima kasih sekali lagi.

Teruskan menyokong.

Artwork

1) 9 Julai 2013 >> Ni lukisan yang pertama pakai photoshop. Serius hampeh.

Tuesday, February 4, 2014

Pintu suka hati


Awal-awal pagi kulihat Tok Man sudah bangun. Selesai solat subuh Tok Man terus bersiap. Disarung seluar lusuh, jaket hijau pudar. Serban merah putih dililit rapi diatas kepala.. Tok Man mencapai parang yang terselit di celah dinding lalu disisip di tepi pinggang

Sedang Tok Man bersiap-siap, isterinya membancuh air teh. Dimasukkan air teh ke dalam botol. Air teh itu buat bekalan Tok Man sehingga waktu makan tengah hari. Setelah menyarung but hitam yang bertanah, Tok Man terus menaiki motor. Motor Tok Man bukan Honda Cup. Tok Man sudah maju. Motor Tok Man Honda EX5 Class. Warna hijau. Tapi sudah juga berlumpur dan bergetah. Motor itu Tok Man guna untuk mengangkut hasil-hasil kebun. Getah, petai, durian, bendi... 

Waktu itu aku sedang bercuti sem. Lebih kurang satu bulan. Sengaja aku mahu mencuba kehidupan di kampung. Rasa masuk kebun. Bergelumang dengan tanah dan tahi ayam.. Kalau bukan sekarang bila lagi. 


"Bangun, bangun.. Gi kebun yok.." aku mengejut sahabatku merangkap bos aku untuk cuti kali ini.  Macam biasa selepas solat subuh dia akan melelapkan mata sebentar sehingga pukul 9. Lepas itu baru kami bersiap-siap. 

Hari ini sudah masuk minggu kedua. Kami baru nak membuat pagar. Bila hendak berkebun, pagar satu faktor penting.. Supaya tanaman tak di makan binatang ternakan ataupun dirosakkan babi hutan. 

Sebelum memasang pagar, lubang perlu dikorek. Tidak besar. Lebih kurang  setengah kaki kali setengah kaki. 

Alamak.. tadi keluar rumah tak bawa perkakas untuk mengorek. Habis kuku ni kalau nak korek pakai tangan. Lagi-lagi sekarang sudah dua minggu lebih tidak hujan. Tanah keras dan padat. 

Kulihat Tok Man berjalan menuju kawasan bersemak. Diselak-selak lalang yang meninggi. Tok Man menunduk, mencapai sesuatu.  Nah..... Cukup perkakas. Boleh korek lubang.

Jimat. Tak payah buat stor.





Tuesday, January 28, 2014

Monday, January 20, 2014

Angkara lipas

Lama dah tak jumpa sahabat aku yang sorang ni. Dia ada lagi dekat depan Mydin tu. Dah setahun rasanya dia kat situ. Aku pun tak berapa pasti. Dari jauh aku sudah tersenyum apabila ternampak susuk tubuhnya yang besar.. Sedang menyiapkan burger yang dipesan pelanggan.

"Brom..Broom...Brom..!!" aku menghampiri sambil sengaja membisingkan kapcai yang setia ditunggang.. Dia pun tersenyum melihat aku.

"Sorang je hari ni?"
"Aah. Sorang je.."
"Tangan dah elok?"
"Dah elok da. " jawab aku tersenyum sambil sengaja mengangkat dan memusing-musingkan tangan kanan..

"Tengok M.U kejap lagi?"
"Tak kot"
"Teman aku eh sampai tutup kedai"
"Cun.."

Dalam dua jam dekat situ, banyak yang diceritakan. Tapi topik hari ni lebih kepada kerjaya dan pasangan. Nak buat apa lepas ni.. Nak kahwin dengan siapa.. Kawan-kawan yang rapat dengan aku semua takkan percaya kalau aku kata aku ada awek.. Memang aku tak pernah ada pun.. Secara official nya la.. 

"Tah kahwin dengan siapa la nanti" 
"Rilek. Perkemaskan diri dulu.."
"Hm. Betul la tu.."

Selepas mengemas dan menutup gerai. Aku dan sahabat pun pergi ke kedai makan yang berhampiran..

"Makan la doe.. Lepak dengan aku taknak makan.."
"Aku nak joging la esok pagi.. hihi..
"Apa doe kau. Lepak dengan aku taknak makan, takanak hisap rokok.."

Aduh member buat ayat touching.. Yela-yela aku makan..

"Nasi Goreng Kampung satu ye kak.."

Masa nak start makan tu tiba-tiba seekor serangga yang tak menyenangkan hinggap pada tisu.. Aku terus tarik satu tisu dan campak ke lantai..

"Terbang pulak dia.. Kalau hinggap kat nasi tadi memang aku..."
"Ktaang...!!"


Aduh..Malu besar. Aku nak buat gaya je.. Sekali terkena pinggan betul-betul.. Bersepah-sepah nasi.. Nasib baik tak terbalik terus pinggan.. Gelak besar aku dengan sahabat. Macam waktu dulu-dulu.. Waktu satu bilik. Satu kelas.


"Hahahahaha.hahahhahahaha..." pecah perut malam ni. Nasib baik dah tengah malam. Tak ramai orang..




Wednesday, January 8, 2014

WIFI Masjid Negeri

''Hah, 6 minggu?!" reaksi pertama aku apabila tiba pada hari pertama untuk program daurah di Masjid Negeri Shah Alam.
"Yeke.. Aku ingat lapan hari.. Yela, 18 sampai 26 haribulan kan 8 hari.. Rupanya November sampai Disember. haha."

Masa tu mula la rasa was-was tu datang. Nak teruskan ke tak nak. Lama tu 6 minggu. Aku bukan tau apa sangat pun. 

"Aku 3 minggu je tau. Nak masuk kerja dah bulan depan" alasan pertama yang aku bagi kat kadir
"Aku tak sure la.. Macam ada hal je nanti" alasan kedua
"Aku ada appointment dengan doktor la..." alasan yang berulang-ulang kali aku bagi. 

Akhirnya aku buat keputusan untuk teruskan. Insya Allah pasti ada sesuatu untuk aku disini.

Mula je daurah. Setiap hari adalah suka, gembira, penat, lelah.. Konflik sana, konflik sini. Masalah sana , masalah sini. Orang tu macam tu, orang ni macam ni. Budak ni perangai pesen ni, budak tu pesen lain pulak. Macam-macam hal.

Tapi habis je daurah. 6 minggu itu adalah  memori yang terindah. Setiap saat yang berlalu itu adalah kenangan terhebat. Mula merindui suasana daurah. Rindu teman-teman. Rindu adik-adik. Rindu nak buat semua benda sama-sama. Solat berjemaah bersama, baca ma'thurat bersama, hiking bersama, jadi PIC bersama, tidur bersempit bersama, makan bersama, Qasidah bersama, ketawa bersama, senyum bersama, angkat kerusi bersama, buat modul bersama, naik banana bot bersama, berkayak bersama, solat subuh tepi pantai bersama, nyanyi lagu tema bersama, jaga malam bersama.. .. banyak lagi. :')

Alhamdulillah. Allah yang takdirkan aku disitu. Banyak yang aku dapat. 
Sampai ke hari ni, mulut aku masih melagukan doa-doa yang diajar pada adik-adik, berqasidah Ya Badrotim setiap hari.
Sampai hari ni, masih terngiang-ngiang suasana daurah di Masjid Negeri. Suara kawan-kawan buat energizer.. Bagi nasihat, bagi arahan. Sampai hilang-hilang suara.
Sampai ke hari ni, aku masih berulang-alik ke masjid negeri kalau berkesempatan.

Masjid Negeri. Ada sesuatu di situ. WIFI nya sungguh kuat. Masih terasa walau berbatu-batu :)

Terima Kasih Ya Allah.. 


"Abang tak penat ke?" seorang budak bertanya
"Penat memang penat. Tapi betulkanlah niat. Insya Allah rasa seronok."

:)