nuffnang

Wednesday, May 11, 2011

sangsi

Ketibaan di perhentian bas Jalan Duta membawa seribu tanda tanya. Lengang dan sunyi. Oh, Puduraya dah beroperasi kembali. Pasti lepas ini aku di situ juga. Jalan Duta sudah seperti dahulu, sebelum Puduraya ditutup. Sunyi, hanya jadi tempat persinggahan bas-bas yang menurunkan penumpang. Aku menarik beg, mendaki bukit, menuju ke Majid Wilayah.. Berat sungguh.. semacam keldai menarik beban. Jika tak difikir tuan empunya beg yang datang ambil, mungkin dah dilempar ke dalam semak.

Rumah masih seperti dahulu, tiada yang berubah, hanya fizikal dan minda penghuninya berbeza. Sudah tidak kenal orang lagi budak ni.. "Zara, Pak Su dah pulang." Bila dihampir melalak tak kesudah. Yang botak dahulu sudah berambut, yang kurus sudah berisi, yang becok tetap begitu..

5 bulan di negeri orang, bukan tidak pernah pulang ke rumah.. Banyak yang sudah dilupa. Arah kiblat sudah keliru. 2 kesilapan dalam sehari. Teringat kembali kepulangan terakhir.. Kira-kira sebulan yang lalu. Dua kematian dalam 3 hari. Syukur aku pulang.. Orang-orang penting dalam hidupku dan keluargaku. Kembali ke pangguan-Nya.

4 bulan ini penuh kesangsian, apa isinya, apa huraiannya. Bermacam agenda sudah dirancang. Ayuh lakukan satu persatu. Atau hanya sekadar omongan. Misteri kekal misteri..

4 comments:

hani_ayuni said...

abang din...suka ayat dalam entry nie....
sebagai peringatan pada kita semua...
truskan menulis....

Mohd Azdn Jaafar said...

haha..trimas2.. teruskan menyokong

mama zara said...

yg botak dah brambut?siapakah insan misteri itu..

Mohd Azdn Jaafar said...

mama zara: wan la.. haha